Obituari: Kiai Nur Hadi, Kiai Humoris dari Klawen Bawang

Diposting pada

Jumat, 29 Januari 2021 M yang bertepatan dengan 16 Jumadil akhir 1442 H adalah hari berpulangnya seorang kiai humoris, yang berdakwah dengan bahagia. Orang-orang memanggilnya Mbah Nur Hadi Nglawen. Nama lengkapnya adalah KH Nur Hadi Sulaiman. Beliau adalah pengasuh pondok Pesantren Asasul Huda 2 yang terletak di Desa Klawen, Kecamatan Bawang.

Tidak hanya keluarga dan para santri beliau yang kehilangan, masyarakat Kabupaten Batang juga kehilangan sosok beliau. Selain mendidik santri-santrinya, beliau juga seorang dai/mubaligh kondang.


Mbah Kiai Nur Hadi terkenal sebagai kiai yang dalam membawakan ceramah keagamaan sangat kental dengan humornya. Sehingga jika seorang menghadiri sebuah pengajian kemudian tahu mubaligh nya adalah beliau dalam hati pasti akan tersenyum riang gembira tidak sabar menyimak isi pengajian. Ini yang penulis dan kawan-kawan alami.

Masyarakat awam pun terlihat sangat bersemangat dalam mendengarkan ceramah beliau. Mungkin alasannya sederhana, antara lain lantaran banyak humor yang dilontarkan beliau. Jadi tidak membuat mengantuk dan tidak membosankan. Setelah selesai pengajian, sering kali materi ngaji beliau yang sarat dengan humor diperbincangkan, melekat.


Beberapa kali mengikuti pengajian beliau, saya menyaksikan Kiai Nur Hadi tertawa lepas di sela-sela pengajian, dan ini memecah ketegangan sehingga yang hadir tidak sungkan untuk ikut tertawa.


Saya masih ingat dalam salah satu pengajian beliau melontarkan sebuah joke. Beliau mengaku sebagai kiai alternatif terakhir.

“Saya itu kiai rupek, kalau sudah tidak ada kiai lain pasti ngundangnya Mbah Nur Hadi, tidak udah sowan cukup sms saja, pasti datang” kelakar beliau dengan disambut tawa para hadirin.


Tentu itu bentuk kerendahan hati beliau. Tentu tidak mungkin orang yang ingin menggundang beliau hanya lewat SMS, tidak sowan. Apalagi beliau adalah tergolong kiai sepuh.

Dalam berceramah beliau mengutip dalil dari Al-Qur’an dan hadis secukupnya, dan beliau menjabarkannya dengan bahasa yang akrab dengan masyarakat awam.

Beliau adalah sosok kiai yang selalu tampil apa adanya, rendah hati, dekat dengan masyarakat awam, selalu semangat dan riang gembira dalam pengajian-pengajiannya.


Hari ini beliau wafat, menghadap Allah Sang Pecipta. Masyarakat Batang khususnya tentu sangat kelihangan.

Selamat jalan, Mbah Kiai, semoga kami bisa meneruskan perjuangan panjenengan.

Ahfadzul Athfal, Santri yang sedang belajar bertani

Bagikan ke :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *